You’re Mine (PART 2)

kyu ff nc yadong

Tittle  : You’re Mine (PART 2 OF /?)

Author : Army92 (missnganu)

Genre : Romance, 16+

The Story begin…

 

Kyuhyun memberhentikan mobilnya di sebelah taman bermain kota seoul. Ia melepas beltnya yang terpasang. Keadaanpun semakin hening ketika hyera melihat beberapa anak-anak kecil sedang bermain disana.

“ mengapa kau membawaku kemari?” ucap hyera memecah keadaan hening itu.

“ teddy bear.”

Part 2

AUTHOR POV 

“Eoh? Kau mengatakan sesuatu?” Kyuhyun menoleh lalu tersenyum. “Ani. Aku tidak mengatakan apapun.” ujar Kyuhyun. Iapun turun dari mobil meninggalkan hyera sendirian disana. 

‘Menjengkelkan’ Sebenarnya Hyera berharap Kyuhyun membukakan pintu untuknya setelah pria itu turun dari mobil. Tapi, bukan Cho Kyuhyun mau repot demi membukakan sebuah pintu untuk gadis buruk rupa sepertinya. Batinnya.

Alhasil, Hyerapun ikut turun. Kemana pria itu? Bukankah ia baru saja turun? Hyera sedikit kebingungan tidak menemukan batang hidung pria mesum tersebut. Kepalanya pening saat melihat anak-anak kecil mulai berlarian tidak tentu arah. 

“Asshh…” desahnya berat. Hyera memijat keningnya yang mulai berkeringat. Mencoba memejamkan matanya sejenak, untuk meredakan pening. “Aaakhh..” pekiknya saat ia merasakan kakinya seperti terinjak roda sepeda. Roda sepeda? Hyera membuka matanya cepat dan menoleh ke arah bawah, melihat sesuatu apa yang terjadinya pada kakinya.

“Noona, noona! Minggillah, aku ingin lewat.” Ujar namja kecil dengan sepeda mininya. ‘Seharusnya, kau yang minggir bocah!’ingin sekali Hyera mengatakan hal itu, tapi hey! Dia hanya anak kecil berusia lima tahunan, Nona Jung. Untuk apa kau marah?

Hyera tersenyum dan mulai membungkukkan tubuhnya, mensejajarkan tinggi tubuhnya agar sama dengan pria kecil yang kini mulai menahan amarah menunggu Hyera meminggirkan tubuhnya ke samping. 

“Adik kecil, apa kau melihat seorang…” tunggu, tunggu, tunggu. Seorang apa Hyera? Bagaimana kau mendeskripsikan pria itu? Kau ingin bilang pada anak kecil ini apa ia melihat pria tampan dengan kadar mesum yang…. Argghh.. Sekarang, kau yang mulai berpikir mesum! Tidak, tidak tidak Hyera. Ayo berfikir!

“Teolang apa noona? teolang hantu atau anjing yang balu taja mati dicanah?” ujar bocah kecil ini polos sembari menunjukan jarinya ke arah berlawanan. Oh, lihatlah! Namja kecil ini begitu manis , bolehkah ia mencubit pipinya? Bagaimana jika ia menangis? Hyera tersenyum kecil lagi dan matanya mulai mengikuti arah jari bocah menggemaskan ini. 

===

Sedikit banyaknya Hyera melihat kerumunan di ujung taman dekat pohon besar sakura. Ada apa disana? Oh, iya baru saja namja kecil ini menyebutkan ada anjing yang baru saja mati. Mungkin, itu penyebabnya. Ah, sudahlah.. Aku hanya ingin pulang dari sini. Aku ada kelas satu jam dari sekarang. Batinnya terus berkecamuk, sedikit pusing. “Noona, noona ayo ikut! Kacihan tekali anjing itu, padahal ia tudah tepelti keluarga tekolahku. Molchan adalah anjing yang pintal dan belcahabat. Mason menyayaninya.”Namja kecil inipun menarik-narik ujung bawah kardigan hitam milik Hyera.

“Jadi, namamu mason?”gumam Hyera entah terdengar atau tidak oleh pria kecil dibawahnya. Pikiran gadis ini masih meloading hanya untuk sekedar mencerna perkataan yang waktunya hanya sepuluh detik yang lalu. Kyuhyun. Dimana pria itu sekarang? Seenaknya saja menculik lalu pergi menghilang begitu saja. 

Hyera merasakan kakinya seperti bergerak, atau memang sekarang ia sedang ditarik ikut berjalan bersama mason, bocah kecil yang tanpa bersalah mnginjakan roda sepeda pada kakinya. Mason terus mengayuh sepeda roda empat miliknya, dan sambil menarik Hyera untuk mengikutinya. Hyera terus bergerak mengikuti. Walau, ia sebenarnya enggan.

 

“Aaah, kasian sekali molchan. Umurnya hampir menginjak sepuluh tahun, tapi sepertinya ia memang sudah tidak kuat.”

“Yah, mungkin ia ingin pulang bersama Youngchi, istrinya dulu, gyosa.”

“Huwaaaaa.. Eomma, molchan tidak mau bangun lagi, huweeea…”

 

Terdengar riuh saat Hyera dan Mason mulai memasuki kerumunan. Meski, tidak terlalu masuk kedalamnya. Mereka hanya berdiri dibelakang, atau mungkin barisan paling belakang. “Noonaa, mason tepeltinya tidak disa’ang lagi oleh molchan.” Hyera menolehkan wajahnya kebawah dan menatap raut air muka mason. Hyera dapat melihat kesedihan dan air mata yang sebentar lagi akan menetes. Oh, ayolah! Jangan menangis di saat seperti ini. Ia akan disangka menangisi bocah ini.

“Aniii.. Molchan sama sekali tidak bermaksud begitu, masonssi. Pasti molchan menyayangi mason dan semuanya. Jadi, jangan bersedih eoh?” ujarnya meyakinkan dan merogoh kantong kardigan hitamnya. Hyera memberikan mason lolipop yang tersisa di kantongnya. Mason hampir menangis tadi, tapi ketika melihat lolipop. Bisa dibayangkan, apa yang terjadi. Bocah kecil itu hanya menanggukan kepalanya saja, mengambil lolipop yang diberikan Hyera dan kembali mengintip-intip kerumunan didepannya.

“Benarkah? Kalau begitu ayo kita kecanah, noona.” Ujarnya lantang dengan nada seperti semula dan menampikkan deretan gignya yang belum tumbuh sempurna. Dasar bocah nakal, baru saja ingin menangis. Sudah, ingin menyebalkan lagi. Hyera ikut tersenyum geli melihatnya. Hyera menurutinya saja, daripada bocah kecil itu menangis lagi dan membuat masalah?

Hyera baru saja menginjak langkah yang ketiga ketika saja para wanita paruh baya histeris. Mendadak saja pening dikepalanya terjadi lagi, “Aaakhh..” pekiknya pelan. Mungkin lengkingan mereka begitu nyaring membuat gendang telinganya hampir saja rusak. Pikirnya.

“ Bawa dia ke Jaejun. Kuharap ia mendapatkan tempat yang layak.”

“ Gamsahabnida, uisanim. Kau sudah sangat membantu kami dan molchan.”

“ Eum, Pergilah..”

Suara ini.. Hyera melepas tangan mason yang menempel di kardigannya dan memasuki lebih dalam kerumunan tersebut. Ia butuh meyakinkan siapa pemilik suara ini. “Maaf, permisi…. Permisi Ahjummaa..” Dan saat ia sudah didepan, entah kenapa ia seperti mengenali sosok tersebut. Pria itu, Pria yang sedang membawa beberapa peralatan kedokteran. Dokter?

Hyera mengucak matanya, mencoba meyakinkan ia tidak salah liat, dan nyatanya. Saat, ia membuka mata. Cho Kyuhyun memang ada didepannya, lengkap dengan memakai jas putih kedokteran. Dan ia sangat yakin, bahwa itu Cho Kyuhyun. “Subae…” gumamnya. Pria itu memoleh terlalu cepat dan tersenyum tipis. Pendengarannya memang ajaib sekedar untuk mendengarkan gumamanmu Jung Hyera. Lengannya bergerak mengusap peluh di keningnya dan malah membat beberapa helai rambutnya yang basah berjatuhan. Terpaan angin ikut melambaikan beberapa anak poninya yang basah. Damn, sangat sialan. Dan, satu hal lagi, membuat pria itu tampak sexy dan mempesona sekaligus!

Mati kau Hyera, pria itu tentu saja mengenalimu dan sekarang, lihatlah pergerakan kaki panjangnya. Hyera mencoba memejamkan matanya sebentar sekedar untuk menarik nafas. Bohong, berharap saja itu bukan pria pervert itu. Mana mungkin ia seorang dokter? Tenang Hyera, mungkin efek sakit kepalamu membuat bayangan seperti Kyuhyun. 

Dan, saat ia membuka matanya. Taraaa.. Benar saja Kyuhyun sudah ada didepannya. DEG. Kyuhyun tersenyum simpel. Sial, kenapa kau baru menyadari pria ini memang tampan. Hyera masih menatap lurus kedepan, ia tahu didepannya terlihat sebuah dada bidang dilapisi jas putih seorang dokter. Baiklah, aku merasa seperti diamati banyak orang disini. Bicara padanya, dan langsung pulang.

“Sunb…” baru saja hyera mencoba membuka mulutnya. Sebuah jari menempel langsung dibibirnya. OMO.. Jantungnya berdetak begitu sangat cepat sekarang. Hyera memberanikan diri mengangkat wajahnya keatas dan tepat disana. Mata pria itu melihatnya tajam dan dalam, tepat ke arahnya. Sialan. Kenapa menatap begitu intens. Disaat seperti ini nafasnya seperti tercekat dan sangat sulit untuk menelan ludahnya sendiri. Tatapan Kyuhyun terlalu hunus memasukinya.“Ssshh..” Gumam Kyuhyun.

Hyera masih terdiam kaku tidak bisa bergerak. Sial, kau sangat sialan Cho Kyuhyun. Dan sekarang, Kyuhyun menautkan jemarinya dengan jari-jari mungil milik Hyera. Hyera mencoba menatap Kyuhyun kembali. “Aah, senangnya disaat aku lelah, istriku datang.” Ujar Kyuhyun dengan santainya. Apa? Adakah yang mendengar Kyuhyun baru saja mengucapkan ‘Istri’?

“Woaah.. Ternyata yeoja itu istrinya. Ck, sayang sekali, padahal aku berniat menjodohkannya dengan anakku..”, “Aigoo, mereka serasi sekali. Benar-benar pasangan yang manis…”, “A-yooh, aku pikir uisa itu masih lajang. Haaft, Putuslah harapanku menjadikannya menantu..”

Hyera mendengarnya, benar ia baru saja mendengar Kyuhyun mengatakan ia istrinya. Sialan! Tergambar jelas semburat merah dipipi gadis ini, Merona! Ah, andai ini bukan di tempat umum. Kyuhyun sudah menariknya dan mencium bibirnya habis. Bagaimana bisa ia merona disaat seperti ini. Batin Kyuhyun.

“Chagiiii,, ayo kita pulang heum?” Hyera menatap Kyuhyun lagi dingin, sialan Kyuhyun! Bisakah ia berhenti mengucapkan kata-kata aneh itu lagi. Kyuhyun menatapnya gelap, seakan mengerti. Ia terkekeh, pelan. Hyera kembali menolehkan wajahnya ke arah samping, menyembunyikan rona merah dipipinya. Kyuhyun bisa menertawakannya terus jika seperti ini. 

Melihat Hyera terus megerucutkan bibirnya, Kyuhyun benar-benarr tak tahan hingga akhirnya ia mendekatkan tubuhnya lebih dekat dengan Hyera, Melepaskan tautan tangan yang sebelah dan ia gunakan untuk memegang tengkuk gadis itu, Merasa aneh, Hyera menoleh dan saat itu juga Kyuhyun menggunakannya untuk mengecup bibir Hyera cepat. 

Dan, entah ini persetan atau bagaimana, jantungnya semakin memompa dengan cepat dan kilat. Nafasnya mulai tidak teratur dan baru saja Hyera ingin mencela perbuatan mesum Kyuhyun, Pria itu sudah menariknya pergi dari kerumunan. Meninggalkan beberapa Ahjumma, dan anak-anak kecil disana yang membuka lebar-lebar matanya.

“Aigooo, telnyata noona itu pacalnya uisa tampan. Tayang tekali, aku balutajah ingin mengatatan. Noona itu yeoppo dan halus jadi pacalku,, tangat ditayangkan eoh.” Ujar mason, namja kecil yang sangat terkejut dengan apa yang dilihatnya barusan. 

“ Masonah, kau selingkuh?” ,

“ J-jjinie? A aanioo..”

===

“MWOYA!!” 

Pria itu meninjukan tangannya ke meja dengan begitu keras. Meskipun berada dilantai 5, semua orang yang berada dilantai dasar pun akan mendengarnya. Rahangnya mengeras dengan matanya yang berkilat-kilat merah. Emosi pria ini sudah berada dipuncak. Tidak, ini tidak bisa dibiarkan! Bahkan, semenjak ia bersama gadis itu. Ia belum pernah melakukan apapun sama sekali.

“Hyung…” gumam pelan pria di sebelahnya, Kim Seok Jin. 

Seok Jin mencoba menenangkan kakak sepupunya itu dan mendekatinya. Memegang pelan bahu hyungnya tersebut. Ia tidak ingin begini terus, ia yakin. Sebenarnya, hyungnya itu adalah orang baik dan tidak pernah macam-macam. Hanya saja, sesuatu mengubahnya seperti ini.

“Jin-ah, apa aku salah? Apa aku salah mencintai seseorang? Apa aku tidak boleh mencintai seseorang? Eotteoke?” Matanya mulai berair, hidungnya memerah tau apa yang akan terjadi selanjutnya pada dirinya. Seok Jin tidak pernah melihat hyungnya seperti ini sebelumnya. Kilatan matanya penuh dengan keterlukaan. 

‘Hyung, aku akan membantumu. Tenanglah, aku akan mencari tahu siapa dibalik ini.’ batin Seok Jin.

Sampai akhirnya seseorang mengetuk pintu kamar Donghae, mereka berdua menoleh cepat ke arah pintu. “Hyung?” seolah tau apa yang dimaksud Jin, Donghae menganggukan kepalanya pelan. Seok Jin mencoba bertanya lagi, apa ia yakin dengan keadaan Donghae yang sedang buruk seperti ini membiarkan seorang masuk kedalam. Tapi, ia tidak ingin mengambil pusing lagi, bukankah Donghae baru saja menganggungkan kepalanya. Berarti, pria itu setuju bukan? “Masuk.” Ujarnya.

“Oppaaaaa..” lengkingan suara yeoja membuat kedua pria itu sedikit mengedikan bahu, merinding. Jin memutar bola matanya malas, mengetahui yang masuk yeoja ini. Shin, Yeonae. 

“Yeonaeya, ada apa kemari?” Donghae bangkit dan mengisyaratkan kepada Jin untuk keluar kamar sejenak. Jin pun mengerti dan keluar dari sana. “Oppa, aku baru saja mendapatkan berita terpanas baru-baru ini.” ujarnya, Yeonae. 

Sebenarnya Donghae juga malas meladeni Yeonae, tapi mau bagaimana lagi? Ia merupakan sumber yang paling akurat untuk dimintai informasi. “Jinjja?” ucapnya pura-pura berniat dengan yang dikatan Yeonae. “eeeh, tunggu sebentar. Donkey-ssi. Kau habis menangis eo?”

===

Hyera masih diam, ia hanya melipat kedua tangannya di dada. Sesekali melirik sekilas pria yang sedang menyetir disebelahnya. Aish, menyebalkan sekali pria ini. Semenjak pulang dari taman bermain seoul, lalu kembali lagi ke kampus untuk mengambil barang yang ketingalan milik Hyera sampai sekarang ia ingin kembali pulang ke Apartmentnya. Kyuhyun sama sekali tidak membuka suara. Hyera tahu, selama perjalan ke kampus tadi. Mereka, terus berdebat. Dan, kau tentu yakin. Siapa pemenang dalam perdebatan ini?

Hyera tidak mengerti di taman tadi siang, entah kenapa Kyuhyun sangat bersikap manis. Tapi, sekarang? Ia seperti berada di kutub selatan. Aura yang sangat dingin memancar. Entah karena ini sudah malam, atau AC mobil Kyuhyun yang membuatnya dingin. ‘Apakah Kyuhyun marah?’ pikiran Hyera terus saja berkeliaran mengenai itu. Apakah perdebatan tadi membuat Kyuhyun marah? Memangnya, apa yang salah jika ia ingin Kyuhyun pergi setelah ini dan tidak mengusik hidup Hyera lagi. Ia saja baru kenal Kyuhyun beberapa hari tapi kenapa pria itu malah bersikap seolah-olah dia mengenal Hyera jauh sebelum ini dan bersikap seenaknya. 

Mobil Kyuhyun terus melaju dengan cepat membuat stok oksigen didalam tubuhnya terpompa cepat. “Sunbaenim, p pelan-pelan ssajjaa. Eoh?!” ujarnya gemetaran. Sialan, kenapa ia malah terlihat ketakutan. Hyera mengencangkan pegangannya pada sabuk pengaman dan mengambil waktu sebentar menoleh ke arah Kyuhyun. 

Deg. Kenapa di waktu yang seperti ini Kyuhyun ikut menoleh? Sialan. Hyera mengalihkan lagi wajahnya ke jendela mobil. Tidak ingin Kyuhyun tau mukanya merona hanya karena malu. “Sunb..” baru saja gadis ini ingin memprotes saat Kyuhyun semakin memajukan kecepatan mobilnya. Suara decitan mobil milik Kyuhyun pun menggema di telinganya. Hyera memejamkan matanya rapat-rapat takut apa yang terjadi setelah ini. Apakah ia masih hidup? Yatuhan, kenapa kau pertemukan aku dengan orang sepertinya.

Kyuhyun membanting setirnya kearah kiri jalan dan sengaja memberhentikan mobilnya saat itu juga. “Hhhh..hhh..” Nafasnya jelas sangat tidak teratur. Dadanya naik turun mengiringi pergolakan darahnya. Ia menoleh ke arah Hyera yang terlihat begitu takut seakan mereka akan mengalami kecelakaan. Sebegitu menyeramkankah dirinya? Astaga Cho Kyuhyun, brengsek sekali kau membuat wanita ini ketakutan.

Kyuhyun mengacak-acak rambutnya dan mendesah berat. “Hyera.” tau namanya disebut Hyera membuka matanya. Ia masih hidup? Kau masih hidup ?! Hyera mendesah lega mengetahuinya. “Mianhae..” Eoh? Hyera menoleh ke arah Kyuhyun. Astaga.. Pria ini? 

“Sunbae..” lirih Hyera. Melihat wajah Kyuhyun sekarang membuat hatinya sedikit terluka. Entah, apa yang dirasakan ia seperti merasakan apa yang Kyuhyun rasakan. Sesak. “Sunbae,, kau..” , “ Bisakah, kau tidak memanggilku Sunbae? Aku sangat sakit kau memanggilku seperti itu.” Ujar Kyuhyun dingin. Kyuhyun masih terus menatap lurus kedepan. Rahangnya terlihat mengeras.

Memangnya kenapa? Benarkan, ia memang sunbae Hyera. “tapikan,..” belum lagi Hyera sempat berbicara pria ini langsung memotong dengan cepat. “Oppa. Panggil Oppa ,Hyera.” suara Kyuhyun lebih terlihat frustasi sekarang. Sebenarnya ada apa dengan pria ini. Baiklah, turuti saja perintahnya, Hyera. Begini akan lebih cepat.

“O.. O..ppa??” perlahan tapi pasti Hyera tau ini memalukan. Ia menoleh ke samping, melihat keluar jendela. Kyuhyun menoleh dan sangat cepat mebalikan posisi tubuhnya menghadap ke arah Hyera. Wajahnya terlihat membaik dibandingkan ia menyetir dengan begitu cepat tadi. 

“Yaa, itu! Panggil aku Oppa..” Kyuhyun jelas menyeringai puas Hyeranya menurut. Hyera masih tidak ingin menolehkan wajahnya ke arah Kyuhyun. Ia terlalu malu untuk memperlihatkan wajahnya yang seperti kepiting rebus. Yang benar saja, Oppa?

“Hyera..” Kyuhyun menyentuh tangan Hyera dan mengenggamnya. Merasa tanggannya tersentuh, Hyera menoleh. DEG. 

Sialan, ini terjadi lagi. Tatapan Kyuhyun selalu saja membuat dirinya linglung. Hyera jelas sangat tahu arah mata Kyuhyun tertuju pada matanya sekarang. Begitu dalam, hingga terasa masuk ke ulu hati. Baklah, ia harus belajar menormalkan nafas dan jantungnya saat berdekatan dengan pria ini. Yatuhan, pria ini terlalu lama menatapku. Aku bisa mati jika begini terus.

Hyera semakin lama merasakan Kyuhyun mendekatkan tubuhnya. Semakin dekat, semakin dekat. Hingga, ia dapat merasakan hembusan nafas pria ini di wajahnya. Argh.. Jantungmu Hyera, jantungmu! “O..oppa..” gumamnya dengan sangat kecil tapi masih bisa terdengar oleh Kyuhyun. Aah, sialan. Kenapa kau malah mengeluarkan kalimat aneh itu Hyera. Brengsek, Kyuhyun memang brengsek. Ia ingin menenggelamkan wajahnya saat ini juga. Kyuhyun terlalu intens menatapnya. Entah, apa maksud dari tatapan ini. Sangat sulit diartikan.

Hyera menggigit bibirnya, dan Kyuhyun yang melihat itu membuatnya mendesah kacau. Dan, sekarang Hyera melihat tatapan Kyuhyun menurun menuju arah bibirnya. Bibirnya! Panassss, sangat panas. Kenapa udara disini mendadak panas. Batinnya. Lagi, gadis ini menggit bibirnya dan membasahinya. Hyera tidak tahu efek yang akan ia timbulkan.

“Hyera, maafkan aku jika kau pulang dengan keadaan tidak seperti semula.”

Hyera membulatkan matanya dan baru saja bertanya tapi detik berikutnya, Kyuhyun memiringkan wajahnya dan memejamkan matanya. Apa? Apa yang akan pria ini lakukan? Batin Hyera semakin bergejolak. Jantungnya memompa terlalu cepat. 

Dan, benar saja Kyuhyun sudah meraup habis bibir tipis Hyera denga perlahan. Mengecupnya dengan pelan dan berubah menjadi bertubi-tubi menimbulkan lumatan-lumatan. Kyuhyun terus menyerangnya dengan lumatan yang panas. Menyecapi rasa yang ada dalam bibir gadis itu. Hyera hanya dapat memejamkan matanya, belum mebalas perlakuan Kyuhyun satupun. Belum?!

Kini Hyera semakin terpojok ke sudut karena Kyuhyun terus memajukan tubuhnya lebih rapat dengan Hyera. Hingga, tidak ada celah sesentipun jarak diantaranya. Kyuhyun masih terus melumat bibir Hyera. Merasa tidak ada balasan, Kyuhyun menggigit pelan bibir bawah Hyera dan sontak saja mebuat gadis itu membuka sedikit mulutnya dan detik berikutnya, lidah Kyuhyun menyusup masuk kedalamnya. Mencari sesuatu disana dan ketika merasa didapat, ia membelitkannya.

Entah, kapan terjadi. Kedua tangan Hyera sudah menggantung erat pada leher Kyuhyun. Kyuhyun sedikit menarik ujung bibirnya membentuk lengkungan. Ciuman ini semakin panas saat Hyera membalas membelitkan lidahnya dengan Kyuhyun. Pria itupun menekankan kepala Hyera, agar lebih dalam lagi. Melumat perlahan bibir Kyuhyun bergantian dan tentu ini membuat Kyuhyun bersemangat. Berulang kali Kyuhyun memiringkan kepalanya ke arah kesana kemari. Dan, itu tidak sama sekali menyulutkan hasratnya untuk berhenti. Ia semakin terbakar dan mendadak hawa di dalam mobil yang tadinya Hyera merasakan kedinginan ,menjadikan keringat dan peluh diantara tubuh mereka.

Jantung Hyera berdegup sangat kencang ditambah lidah Kyuhyun yang menghisapnya dengan liar. Ini semua semakin menuntut, Kyuhyun tahu ini akan fatal, tapi sudah cukup lama ia untuk bersabar di depan gadis ini. Tidak, ini tidak bisa. Hyera terengah, nafasnya seperti akan habis. Ia mencoba melepaskan tautan bibirnya dengan Kyuhyun, dan sedikit merasa enggan. Ia mengerti dan memberikan Hyera kesempatan untuk mengambil oksigen.

“Hhh..hh.. Kau gila.hh!” entah dengan nafas Hyera yang tersengal-sengal membuatnya terdengar seperti mendesah. Sialnya ini membakar hasrat Kyuhyun semakin dalam. Kyuhyunpun ikut mengambil oksigen dan arah tatapannya tidak berubah sama sekali. Tertuju pada Hyera. Ditambah lagi bibir gadis ini yang memerah dan sedikit membengkak. Oh, Shit! Kyuhyun merasakan nyeri begitu dalam sampai pangkal pahanya. Pria ini menginginkan Hyera!

Tidak mengizinkan waktu berlama-lama, Kyuhyun kembali meraup bibir Hyera. Menyalurkan perasaan yang selama ini terus terpendam beberapa lamanya. Kerinduan akan gadis ini membuatnya benar-benar frustasi. Kyuhyun mengerang ketika Hyera mengalihkan tangannya yang menggantung bebas di lehernya dan yang sebelahnya lagi mulai mengusap pelan dada kyuhyun. “sshhh.. Hyera hhh…” desahnya pelan. 

Kyuhyun memejamkan matanya, menikmati sentuhan tangan milik Hyera. Yatuhan, ini semakin gila bila dibiarkan. Tapi,.. “eumh..” sialan! Kenapa kau malah mendesah Hyera! Baiklah, apapun yang terjadi padamu nanti. Salahkan aku! Ya, benar.salah aku, Hyera. Dengan senang hati aku akan menanggung semuanya.

===

*TBC

Huh Hah Hoh *Kepedesan* /?

Gatau ini cerita apaan deh WKWK..Yang udah nungguin part 2 ini kalo ga sesuai dengan apa yang diinginkan mian ya (?) saya cuma nulis apa yang ada dipikiran saya. Selebihnya itu masalah kalian mau suka atau enggak sama ff gajelas ini *NYENGIR CANTIK* /DI BUNUH SPARKYU/? Oh iya, Shin Yeonae itu penggantinya Dasom, tambahan cast ada selingkuhan tertjintah SEOK JIN TALANGHAEK :** KRITIK/SARAN DIBUTUHKAN

Advertisements

About Yadong Fanfic Indo

Fun...Fun.. and Fun...

Posted on 27/05/2014, in FF, Super Junior and tagged . Bookmark the permalink. 18 Comments.

  1. Hhh bacanya sampe keringetan, tahan napas gara gara kyu serasa menciumku. Hahaaaaa…ext thor ditunggu ya cerita selanjutnya. Good !!

  2. Wkwkwk lanjut ke next chapnya thor^^ fighting!

  3. Thor, text nya koq kepotong ya?? Jadi ga ngerti bacanya =]

  4. Kok kepotong gini yaa

  5. Raisa Jarief

    Awalnya sempet ga ngerti sama jalan ceritanya, tp skrg ngerti banget dan bangkyu sosweeet bet wkwk. Ditunggu lanjutannya thor 🙂

  6. Lagi seru seru malah tbc..
    Cepet Post lg thor.. ^^.v
    udah gregetan ni..

  7. Wow wow wow. Daebak!! Two tumbs!!!!!

  8. next part….
    sampe degh2an bacanya

  9. wah bener2 lama nunggu next partny

  10. lama bgt. aku lupa cerita. jdi buka part 1 lg.

  11. yeth! akhirnya publish juga 😀
    aigoo kyu pervert amat yak? tp aku suka haha
    next part jgan lama2 dong thor
    jebal

  12. oh my!! daebak story’y…bikin geregetan+menebak” kenapa donghae mrah ya trus kyu 2 bocah tady bear kecil kah? whoa!! d nanti bgt next chapter’y…fighting \^_^/

  13. kebayar juga penantian ku selama ini …..
    hiks……. tapi dah tbc lagi……
    thor cepat dilanjutin yaa, jangan lama2 .
    ditunggu thor…..

  14. yah tbc masa eon? Gubrak. . Lanjutkan thor. Ak menung’u

  15. Thor,, koc yg d post yadongfanfiction sndri g bsa dbuka ya,,?? Smntara yg laen yg drepost yadongfanfiction bsa dbuka,,??

  16. oh my #ChubbyKyu HOT sekaleee gue berasa di tjivok beneran kekkk keren thor ceritanya
    di tunggu kelanjutannya ^^

  17. .kyuhyun romantis bgt…
    Apa yang trjadi pd mrka stlah ciuman itu?? Pnsaran nih
    Lanjut author!! Fighting

Jangan lupa komennya..!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: